PENGERTIAN SUDUT (SMA)

PENGERTIAN SUDUT

Daerah yang dibentuk oleh dua sinar garis inilah yang dinamakan dengan sudut. Agar lebih jelas, perhatikanlah gambar berikut.
Dalam gambar di atas, sinar garis AB dan AC disebut kaki sudut dan titik potong kedua sinar garis, yaitu titik A disebut titik sudut.

Perlu kalian ketahui, penamaan sebuah sudut dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu:
  • diberi nama sesuai nama titik sudut → ∠A, ∠B, ∠C
  • diberi nama dengan menggunakan simbol atau angka → α, β, ∠1, ∠2
  • penamaan sudut dengan menggunakan tiga huruf, yang terdiri atas titik-titik pada kaki sudut dan titik sudut, dimana titik sudut dituliskan di tengah → ∠BAC, ∠CAB
Nah, dalam gambar di atas, sudut yang terbentuk adalah ∠BAC = ∠CAB = ∠A = α.
  • Jika arah putar berlawanan arah dengan arah putar jarum jam, maka sudut yang terbentuk bernilai positif
  • Jika arah putar searah dengan arah putar jarum jam, maka sudut yang terbentuk bernilai negatif
Untuk lebih jelasnya, mari perhatikan gambar berikut ini:

SATUAN BESAR SUDUT

Ada tiga macam satuan besar sudut, yaitu yang mengacu pada sistem sentesimal, sistem seksagesimal, dan sistem radian. Meskipun dalam pembelajaran kalian di kelas hanya mempelajari besar satuan sudut dalam sistem seksagesimal dan sistem radian, topik ini juga akan membahas besar sudut dalam sistem sentisemal sebagai tambahan wawasan.
Lebih lanjut, dalam sistem seksagesimal kalian nanti akan mengenal adanya istilah menit dandetik. Penggunaan menit dan detik jangan dirancukan dengan satuan waktu, karena selama ini menit dan detik lebih banyak digunakan sebagai satuan waktu.

Sistem Sentisemal

Sistem pengukuran sentisimal sering disebut sistem Perancis. Sistem sentisemal digunakan pada instrumen astronomi, peneropongan bintang, maupun teodolit. Dalam sistem ini, sebuah lingkaran penuh dibagi menjadi 400 bagian yang sama, selanjutnya setiap bagian tersebut disebut grad dan satu putaran penuh disebut 400 grad. Adapun penamaan untuk ukuran sudut yang lebih kecil adalah sebagai berikut:

Sistem Seksagesimal

Berdasarkan hasil penggalian situs purbakala di lembah Mesopotamia (sekarang termasuk daerah Irak), diketahui bahwa bangsa Babilonia telah memiliki ilmu pengetahuan yang tinggi. Apabila kita sekarang pada umumnya menggunakan bilangan berbasis 10, pada masa itu bangsa Babilonia menggunakan bilangan berbasis 60. Mereka membagi satu putaran penuh menjadi 360 bagian yang sama.
Dalam sistem ini, 1 derajat dibagi menjadi 60 bagian yang sama, dimana setiap bagian tersebut dinamakan satu menit. Selanjutnya, satu menit dibagi menjadi 60 bagian yang sama, dan setiap bagian tersebut dinamakan satu detik.
Lebih lanjut, menit disimbolkan dengan dengan ' dan detik disimbolkan dengan ''.

Contoh 1: Nyatakan 65,8° dalam derajat, menit , dan detik!
Penyelesaian:

Sistem Radian

Ukuran sudut selain derajat adalah ukuran radian. Dalam sistem radian, yang dimaksud dengan besar sudut satu radian adalah besar sudut pusat dari suatu lingkaran dimana panjang busur dihadapan sudut tersebut adalah sama dengan jari-jari lingkaran tersebut.
Agar lebih jelas, mari kita perhatikan gambar berikut:
Pada gambar di atas, pusat lingkaran adalah titik O, jari-jari lingkaran adalah r dan panjang busur BC adalah r.
Apabila ∠BOC = 180°, maka panjang busur BC sama dengan panjang setengah keliling lingkaran, yaitu πr.
Dengan demikian,
Berdasarkan uraian di atas, dapat kita simpulkan bahwa ∠BOC = 180° = π rad. Hubungan inilah yang nantinya digunakan untuk mengubah ukuran sudut dalam derajat ke dalam radian atau sebaliknya.
Perlu diketahui bahwa π = 22/7 ≈ 3,14.

Contoh 2: Ubahlah 2/3 π rad ke dalam ukuran derajat!
Penyelesaian:

Contoh 3: Ubahlah 225° ke dalam ukuran radian!
Penyelesaian:


Nama saya Dan Lajanto, 

Silakan tanyakan saja untuk lebih lengkapnya ^^

Bagikan ini

Related Posts

Previous
Next Post »